Skip navigation

Judul asli:

Pentingnya Pikiran Sadar yang Bodoh

Pikiran bawah sadar (PBS) bisa dikatakan cerdas bisa pula dikatakan bodoh. Dikatakan cerdas karena merekam semua informasi di sekitar kita baik yang kita sadari atau pun yang tidak disadari. Jadi pada saat Anda mengikuti sebuah training di sebuah ruangan ber-AC, pikiran sadar (PS) berkonsentrasi pada materi training, PBS tetap saja mencatat informasi yang dikirim oleh tubuh Anda tentang dinginnya ruangan.

Sementara PBS dikatakan bodoh, karena salah satu sifatnya adalah tidak menganalisis, menerima apa adanya setiap informasi. PBS tidak bisa membedakan antara sebuah kejadian itu beneran atau kejadian itu bohongan. Ingin contoh, bila Anda suatu malam bermimpi dikejar-kejar orang gila, atau bertemu dengan “setan” (mimpi buruk) PBS menganggapnya itu sebagai kejadian beneran. Oleh karenanya, jantung menjadi berdegup keras, Anda mungkin berteriak (ngigo), dan bangun masih dalam suasana ketakutan. Itulah bodohnya PBS tidak menyadari bahwa itu adalah bohongan.

Justru karena kebodohannya itulah, dapat kita manfaatkan seoptimal mungkin untuk merubah hidup kita. Kita bisa menstimulir atau merekayasanya untuk menghadirkan cita-cita spesifik kita (berimajinasi) seolah hadir nyata di depan kita. Ingat PBS tidak pernah mengalisis, ia cenderung menerima apa adanya.

Coba duduk dengan rileks, se rileks Anda duduk di tepi pantai. Kendurkan semua otot sehingga Anda merasa nyaman. Pejamkan mata, perlahan hadirkan (imajinasikan) sesuatu keinginanan yang Anda sangat termotivasi. Boleh sebuah cita-cita, sebuah a achievable goal setting, boleh juga benda/barang yang benar-benar Anda inginkan.

Sekarang sesuatu itu benar-benar sudah hadir di depan Anda. Apabila kehadiranya masih belum jelas, sinari dengan sebuah lampu, bila warnanya masih hitam putih, coba beri warna sesuai dengan warna favorit Anda. Bila sesuatu itu yang hadir memiliki suara, perjelas suaranya, volume suara disesuaikan dengan volume suara yang cocok untuk Anda, perhatikan pula suara khasnya, termasuk suara tersebut datangnya dari mana. Bila sesuatu itu kehadirannya dapat Anda rasakan, maka rasakan dan nikmati sepenuh hati. Singkatnya, sesuatu yang Anda inginkan kini hadir secara holographic, utuh, menyenangkan dan membuat Anda sangat termotivasi untuk mencapainya.

Ketika Anda berhasil menghadirkan sesuatu yang yang sangat termotivasi, atau sangat menyenangkan, sesungguhnya PBS merasa senang, merasa hidup, karena mendapatkan energi, atau vitamin yang menjadikan dirinya lebih “sehat”. Imajinansi merupakan salah satu cara memberdayakan PBS.

Bila Anda sering menyentuh PBS dengan cara berimajinasi, maka intensitas motivasi menjadi terjaga. Maksudnya, bila sedang bete, bisa saja Anda “menipu” PBS dengan berimajinasi sehingga termotivasi. Pencitraan tentang surga merupakan konsumsi PBS agar momentum untuk memotivasi kita untuk beribadah sesuai dengan Agama kita masing-masing. Begitu pun pencitraan uang sebagai pemicu motivasi, bukan uangnya itu sendiri (toh hanya logam dan kertas uang) melainkan sejumlah kesenangan yang mempesona di balik uang itulah yang memicu PBS untuk mendorong diri kita terus mencari uang. Setidaknya uang dapat membuat diri kita senang, atau minimal sebagaian kebutuhan akan terpenuhi dengan uang.

Ketika kita berimajinasi, kemudian kita hanyut didalamnya, seolah itu adalah benar adanya, di situlah kita merasa beruntung memiliki PBS yang “bodoh” karena PBS tidak pernah menyadari bahwa imajinasi itu hanyalah bohongan.

Seandainya PBS “secerdas” pikiran sadar yang mampu membedakan antara dunia nyata dengan dunia imajinasi, mampu menganilisis, maka boleh jadi kita tidak pernah termotivasi. Semisal kita sedang berimajinasi tentang masa depan, sedang membayangkan akan nikmatnya sebuah cita-cita bila tercapai, seketika itu PBS –bila ia secerdas pikiran sadar—segera mengatakan (ngrecokin) : “Ah,.. itu bohongan!”. Apa jadinya? Mungkin kita tumpul imajinasi dan tidak bisa memotivasi diri.

Berungtunglah kita memiliki PBS yang bodoh, yang mau menerima imajinasi sehingga kita terjaga motivasinya setelah berimajinasi.

Berkhayal, berimajinasi itu penting, syah-syah saja. Jangan takut berimajinasi. Kalau Anda tanyakan kepada mereka yang sukses, tidak lepas dari imajinasinya. Bahkan hampir setiap penemuan besar di bidak iptek (ilmu dan teknologi) tidak lepas dari imajinasinya yang diterima oleh PBS.

Capaian saya hari ini sebagai dosen, motivator, trainer, dan penulis buku-buku pengembagan diri berbasis NLP tidak lepas dari imajinasi saya 25 tahun yang lalu. Imajinasi yang saat itu saya masih berprofesi tradisional yakni seorang anak kampung, bertani, merumput untuk pakan sapi, dan menggembala sapi. Saat masih sebagai seorang cleaning service, dan sebagai tukang cetak di sebuah percetakan.

Ah, boleh jadi Anda semua hari ini adalah hasil imajinasi masa lalu. Dan imajinasi itu –yang dapat memotivasi kita—tidak lain karena PBS yang bodoh. Selamat berimajinasi semoga sukses! Kalau sukses, berimakasihlah kepada PBS yang bodoh.

Ditulis oleh Pak Waidi Akbar.

Artikel diambil dari portalnlp.com , tepatnya dari sini.

Gambar boleh nge-rampok dari google.

17 Comments

  1. Apakah pertamax?
    Bagaimana dengan orang yang berkepribadian ganda?

    norie: Sama saja. Semua orang punya kok yang namanya pikiran bawah sadar (PBS). Dan bisa jadi kepribadian ganda itu timbul karena ada ‘masalah’ dengan PBS nya.

  2. Jadi menurut mas itu suatu yang baik apa gak ??

    norie: Jelas itu sesuatu yang baik. Lebih jauh manusia bisa mengarahkan imajinasinya untuk kebaikan misalnya: mencari solusi atas persoalan yang dihadapi bangsa ini. Walau bisa juga sih menggunakan imajinasi untuk kepentingan yang kurang bermanfaat, misalnya untuk menipu orang.

  3. Bahkan hampir setiap penemuan besar di bidak iptek (ilmu dan teknologi) tidak lepas dari imajinasinya yang diterima oleh PBS.

    Yupz….IMAJINASI ato klu dalam bahasa Pondok-ane disebut TAFAKUR…..
    Disinilah pertanda sang AKAL PIKIRAN Manusia dah MENTOK…MANDEG JREG….gak nyandak lagi.

    Imajinasi ( Tafakur ) merupakan proses mengeksplorasi BATIN ( RASA ) yang ada di dalam Diri, biasanya ada bentuk KEPASRAHAN walaupun sebenarnya kita gak menyadarinya. Dari situlah KAUNIYAH menggelontor dari Yang Maha memiliki sumber dari segala sumber Ilmu.

    norie: Yang terakhir itu tepat sekali, menurut NLP kita sumber daya itu sudah ada pada diri kita masing-masing.
    wah.. tafakur? Mungkin artikel berikut ini cocok dengan anda ;
    ‘Spiritual Thinking: Saat NLP bertemu Spiritualitas Sufi’

  4. apakah imajinasi itu sama dengan mimpi mas.??
    dan mimpi itu berkaitan tidak dengan pikiran bawah sadar..??

    norie: Mimpi? mimpi saat tidur? jelas berbeda. Imajinasi malah lebih mirip mengkhayal atau melamun. jadi lebih aktif sifatnya ketimbang mimpi. Yuk berimajinasi. Gratis lho🙂

  5. spertinya penggunaan kata bodoh terlalu berlebihan yak

    dalam banyak hal justru PBS lebih memegang peranan di diri, jauh lebih besar dari PS

    ah harus lebih banyak membaca artikel sejenis dolo, baru bisa kasih koment

    norie: bodoh di situ bukan berarti idiot. Bodoh di situ hanya menunjukan bahwa PBS tidak mampu menganalis (ya semacam aktivitas yang ga logis) bahkan PSB tidak bisa memisahkan antara realita dan khayalan. Tapi justru amat berguna buat manusia lho.

  6. Sebentar ya , ijinkan saya untuk merenung dulu

    norie: Silahkan.🙂

  7. ooh, brarti termasuk pbs bodoh juga ya kalau mimpi orang yang disukain, trus pas bangun bawaannya seneng terus. hehehe

    norie: Kalau kata Sigmund Freud si mimpi erat kaitannya dengan PBS.
    kenapa? kamu mimpiin aku ya?:mrgreen:
    *ditabok Missglasses deh*
    PBS itu kayak tokoh dalam laskar pelangi. Nah mereka itu contoh orang-orang yang menggunakan PSB dengan aktif. Berimajinasi hingga mimpi itu terwujud.

  8. hmm nlp itu apaan yah..sy jadi ngak bisa memahami dgn baik posting ini ?

    norie: NLP? simplenya itu; studies about human excellence. awalnya ini ilmu tentang ‘copy-paste’ kemampuan seseorang kepada seseorang lain, dengan kemiripan hampir 100%.
    Lebih jauh tentang NLP silahkan lihat;

    http://en.wikipedia.org/wiki/Neuro-linguistic_programming
    yang bahasa Indonesia kurang bagus.
    kemudian lihat juga ini, http://portalnlp.com/
    dan juga ini untuk pemula, http://idnlpsociety.wordpress.com/

  9. hehehe jadi pada bingung😀

    norie: hehehehe… iya nigh kok pada bingung ya? padahal PSB dan Imajinasi itu seharus akrab dengan kita. atau mungkin contohnya mengawang-awang ya😕

  10. asalammualaikum..

    nampaknya sekarang saya harus sering berimajinasi untk mati syahid.. apa akan kecapai y?
    hadug PBS saya bodoh..
    *jeduk-jedukin kepala kemonitor*


    norie:
    Insya Allah tercapai kok. Mungkin imajinasinya belum detail. Misalnya bagaimana cara mati syahidnya. Apakah dengan ditembak, dibacok dsb. terus gambaran ketika mati syahid.
    btw, subhannallah ente, dah niat mati syahid. Itu seperti hadist Nabi Muhammad SAW, teks pas ane lupa, kalau ga salah ; tidak mencium bau surga kecuali seorang-orang yang setidaknya terbesit dalam hatinya untuk berjihad. (bener ga gitu?) *duh ga pede* sudah lama ga ngaji soalnya.

  11. Wah tulisannya bagus. Juga makasih buat komennya di blog sayah….😉

  12. Setuju dengan isi tulisan.


    norie:
    smoga PBS kita mengarahkan kita jadi lebih berbudaya ya.🙂

  13. anuh, ada hubungannya ga NLP ini dengan istilah yang sering dipakai dalam buku: Sisi reptil dalam diri kita?


    norie:
    Ga ada hubungannya. sisi reptil itu, otak reptil, yang berisi sisi ‘kebinatangan kita’ namun sisi otak ini ada gunanya kok, terutama dalam hal bertahan hidup.
    sedangkan NLP itu bisa lihat di link komen no. 8 di atas. Secara simpel NLP itu ilmu meniru kemampuan orang (modelling–tapi ini terlalu sempit untuk menggambarkan NLP).
    smoga ga puas ya. Kalu dah puas malas mencari jawaban. ^^

  14. MAKNA NYA APA?

    HEHEEH

    norie: ga ada maknanya barangkali. soalnya ini tentang anugrah yang sudah ada pada tiap orang.

  15. aaaah mulai sekarang banyak-banyak berimajinasi berarti…
    *kalo ngga kesampean apa jatohnya ngga sakit ya.. hmmmmm*


    norie:
    salah satu guru terbaik dalam mengajarkan imajinasi adalah anak-anak. Anak kecil kalau jatuh, ya dia bangun lagi. Cukup dia tahu, o0o.. ternyata cara itu membuat saya jatuh. Tapi lihat anak-anak tak pernah berhenti berimajinasi hingga mereka dewasa. Aneh ya… kenapa tiba-tiba kebiasan berimajinasi kita mendadak lenyap ketika memasuk usia dewasa.

  16. Artis kita datang…gak baca postingan slow….lagi download sih ntar balik lagi yang penteng mejeng dulu biar jadi Artis papan atas hua…hua…


    norie:
    huehueue…😀 ada calon artis top neh. Ketik NGETOP(spasi)Balisugar Kirim Ke tukang sayur terdekat. hehehe…🙂
    *Kidding, Mbak*

  17. Subcounscious mind.
    Contoh orang yang ngigo ketakutan itu mungkin yg mempunyai memori/sekumpulan kejadian masa lalu ya mas? kalo aku bermimpi (aku tau bahwa aku sedang bermimpi ;red) akan mencari tau akhir dari mimpi itu. Subcounscious mind akan menerima sinyal dari counscious mind yg tidak bisa diterima oleh organ2 indra kita.
    Aku setuju dengan duduk relax atau seni berkonsentrasi membantu meningkatkan daya ingat.🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: